Kamis, 18 Desember 2008

KORUPSI yang MENGUNTUNGKAN

bikin paspor ternyata susah dan ribet. aku udah bolak balik kantor imigrasi kota Depok buat tanya-tanya, ambil formulir, dan penyerahan berkas. tapi, ternyata permohonan aku untuk mendapatkan surat paspor RI ditolak karena, kartu keluarga aku udah expired. huhuu..

sebenernya kartu keluarga aku udah expired dari 2 bulan yang lalu, mungkin ibu-bapak nggak sempet ngurusin ke RT-RW-Kelurahan, jadi dibiarkan begitu saja. walhasil, karena aku yang butuh tuh kartu keluarga, jadilah aku yang ngurusin itu semua.

pertama-tama, minta surat pengantar dari RT, itu berhasil aku dapetin dengan mudah karena aku kenal baik dengan keluarga Pak RT-Bu RT. alhamdulillah. trus, minta tanda tangan ke Pak RW, ya.. cukup lancar lah.

langkah selanjutnya adalah ke kantor kelurahan.

kebetulan, waktu aku kesana, kantor lagi sepi, jadi aku nggak perlu ngantri dulu. berikut perbincangan aku dengan salah seorang petugas kelurahan, sebut aja dengan Bu Bunga –nama disamarkan-.

FS (fajar sulistyaningsih/aku)
pagi bu, maaf mengganggu, kalau mau perpanjang kartu keluarga gimana ya bu?

seperti biasa, aku keluarin jurus aku dengan senyum manis dan tingkah laku yang sopan.

BB (bukan bau badan, ini maksudnya Bu Bunga)
kartu yang lama dibawa?

FS
bawa bu.

BB
surat pengantar dari RT-RW?

FS
bawa bu. (seraya menyerahkan sebuah map)

BB
oh ya udah, ditinggal aja, paling 2 bulan lagi baru jadi.

glek! apa?? 2 bulan. Aku serentak shock. kok lama amat sih? aku butuh tuh kartu keluaga dalam 2 hari ke depan.

FS
kok lama amat ya bu? kira-kira bisa dipecepat gak? saya butuh segera, mau bikin paspor.

BB
(seraya condong ke arahku dan suaranya dikecilkan)
sebenernya sih bisa aja sehari jadi. tapi bayarnya agak mahal dek.

FS
kira-kira berapa ya bu bayarnya?

BB
ya.. sekitar ******* lah.

aku kaget. duile, mahal bener, pikirku dalam hati. tapi ya udahlah, daripada 2 bulan baru jadi. untungnya di kantongku lagi ada selembar uang tunai sejumlah yang diminta.

BB
ya udah dek, ntar sore kesini lagi aja ya buat ngambil.

FS
iya bu, terima kasih ya. (pamit pulang seraya mencium tangan si ibu yang sudah ‘berjasa’ membantuku menyelesaikan KK dalam waktu sehari.

dari cerita diatas, bisa disimpulkan nggak sih kalau si BB melakukan penyelewengan jabatan? maksudku, memang ya, ini sangat membantuku. tapi, di sisi lain, aku berdecak juga, ternyata dunia birokrasi di Indonesia memang masih sangat miris keadaannya. ibarat kata semua bisa diselesaikan dengan uang.

2 komentar:

The Thorpe mengatakan...

iya emang birokrasi di indonesia masih sangat kacau..(sok tau)

banyak banget yang manfaatin jabatannya buat nyari keuntungan sendiri..

saiia juga pernah ngalamin hal kaya gt,,kuranglebih sama waktu mau bikin paspor,,tapi ini waktu udah di kantor imigrasi..

dengan enaknya saiia sama seorang karyawan kantor ibu saiia masuk ke ruang kepala bagian di kantor imigrasi tersebut tanpa harus antri padahal yang antri disana bisa sampe berjam-jam..hhe.:p
karena gag tau ya nurut aja,,eh pas udah slese si karyawan tersebut ngasih "sumbangan" yang lumayan gede ke si kpala bagian kantor imigrasi tsb,,
wah uang sgitu bisa dipake jajan dua minggu..hho..

chiputrix mengatakan...

wahh jar parah tuh !!

protes dong jar, kayanya lo di boongin deh !