Minggu, 22 Maret 2009

.efek samping pake kerudung.

sabtu kemarin (21/09), adalah hari yang mengawali liburan panjang gue selama seminggu ke depan. tadinya, gue pikir sabtu kemarin itu akan berjalan dengan datar dan biasa aja, tapi ternyata nggak juga.

diawali dengan bangun pagi dan solat subuh kesiangan (syndrome akhir minggu), pagi itu gue berangkat ke sekolah sekitar jam 10-an, mau ada makan-makan bareng anak-anak CIRRUS. tapi acara itu juga cuma sampe jam 12-an. abis itu bingung deh gue mau ngapain lagi. mau pulang ke rumah, percuma, orang gak ada siapa-siapa. ditambah lagi, sabtu itu di sekolah lagi bener-bener sepi, tumbenan banget, biasanya hari sabtu cukup rame dan banyak anak-anaknya.

tapi akhirnya gue nemuin milla, sohib gue ini kebetulan juga abis latihan krida. dia sebenernya mau ada acara keluarga sore itu, dan bingung mau ngapain sambil nunggu sore hari dateng.

atas dasar kesamaan nasib, jadilah gue sama milla menghabiskan waktu bersama siang itu, di musholla smansa yang sepiiii banget. tidur-tiduran, cerita, ngobrol, curhat, panjang banget deh pokoknya. tapi entah kenapa waktu berjalan sangat lambat, walau dikata gue sama milla udah ngobrol lamaaaa banget, tetep aja jam masih menunjukkan pukul 3 sore.

kita bener-bener bingung tuh mau ngapain lagi, males banget mau pulang. akhirnya si milla nawarin untuk nonton libala (liga bola basket pelajar) di sekolah cakra buana, karna katanya hari itu tim sabac cewek tanding. menurut gue itu ide bagus juga. gue lagi pengen nonton dan ngedukung temen-temen, penasaran gue sama tim sabac cewek smansa. audy, temen gue yang juga anak sabac, pernah cerita yang sedih-sedih gitu tentang tim sabac cewek. lagipula, gue penasaran mau liat gimana sarah kalo maen basket, dan gimana jagonya tasha. setelah diajakin ocha, baru deh kita mantep mau nonton libala sore itu. lumayan kand daripada gak ada kerjaan.

karna si milla, hari iu bawa motor, jelas donk kalo harusnya kita ke libala naek motor. tapi gak tau kenapa, sore itu milla bilang: “jar, gue gak mau naek motor ah kesananya. lagi males gue, pasti ribet”.

aneh banget kand,
kenapa juga dia males naek motor cuma dari smansa ke cakra buana yang notabene jaraknya lumayan deket? lagian masa motornya mau ditinggal di smansa? malah bikin ribet. tapi setelah berdiskusi sebentar, dengan ragu-ragu kita akhirnya mau naik motor aja kesana.

di jalan,
sebenernya perjalanannya oke-oke aja, milla bawa motornya udah cukup professional lah kalo untuk ukuran cewek, tenang banget. tapi begitu arah turunan puri depok mas (udah deket banget sama cakra buana) jalanan jadi macet total, mobil-mobil jalannya merayap.

tapi tiba-tiba ada kejadian yang nggak ngenakin banget,
diiringi bunyi hentaman yang keras banget, motor yang lagi dikendarai sama milla oleng, DAN KITA NABRAK SEBUAH MOBIL (innova lagi). karna milla kayaknya kaget gitu, dia malah nambah nge-gas, dan malah tambah memperparah gesekan motor kita sama tuh mobil.

selama beberapa detik, gue kayak gak bisa mikir gitu. beberapa orang ngehampirin kita, klakson mobil-mobil banyak banget yang dibunyiin, dan motor yang lagi dinaekin gue sama milla posisinya udah mau jatoh gitu. jalanan waktu itu lagi licin, sempit, macet, n gak rata sih. wajar kalo milla agak-agak lepas kendali.

akhirnya gue turun dari motor,
bantuin milla dan motornya berdiri lagi. sumpah, gue jantungan banget waktu itu. milla juga tampangnya kayaknya shock banget. kita berdua, sama-sama belom pernah ada di situasi kayak gitu. ditambah lagi, gue liat mobil innova itu jadi penyok dan kegores warna motornya milla, keliatan banget lagi.

di tengah-tengah kemacetan, mobil innova itu minggir. gue sama milla udah takut banget, bener-bener takut. kita sering denger cerita kalo ada kecelakaan gitu, yang nabrak suruh bayar ganti rugi lah, di maki-maki lah, di pukulin lah, di sita sim dan stnk-nya lah (padahal waktu itu mila bahkan gak bawa sim dan stnk!), dilaporin polisi lah, dsb.

dari mobil itu keluar bapak-bapak dan ibu-ibu, mukanya batak-china yang jutek gitu. gue sama milla ngehampirin mereka buat minta maaf. si pemilik mobil kaget banget waktu liat mobilnya penyok cukup parah, tapi AMAZING-nya, mereka emang marah-marah sama kita tapi nggak parah banget. nggak minta ganti rugi, nggak lapor polisi, nggak nahan sim-stnk. mereka cuma nasehatin kita sambil ngedumel gitu sebentar, trus langsung pergi gitu aja, seakan-akan masalah udah selesai.

alhamdulillah banget,
gue sama milla aja gak nyangka urusannya bisa semudah ini. haha. saking gak percayanya, kita malah jadi bengong di pinggir jalan yang lagi macet itu untuk waktu yang cukup lama. baru beberapa menit kemudian, kita ngelanjutin perjalanan.

sesampainya di tempat tujuan, kita ceritain pengalaman tadi ke temen-temen. dan banyak yang sepakat kalo kita itu LUCKY banget. bahkan ada temennya milla yang cerita kalo dia pernah cuma nyerempet dikit doang tapi udah dipukulin sama yang punya mobil. dan banyak banget yang sepakat, alesan pemilik mobil itu baek banget sama kita karena kita berdua CEWEK apalagi GUE BERKERUDUNG. haha, sumpah, gue gak ngerti emang itu ngefek ya?

ternyata tim sabac cewek smansa gak jadi maen sore itu. lengkap deh, udah tabrakan motor, gak jadi nonton sabac cewek tanding. untung disana masih bisa liat si NF nomor 10, haha (dia ini temen gue, kita pernah kenalan waktu studi banding OSIS SMANSA-NF), bahkan sempet-sempetnya lagi milla bilang kalo NF nomor 10 tampangnya emang lumayan oke. dasar milla.

kayaknya untuk beberapa waktu ke depan gue bakal trauma deh naek motor sama milla.

pelajaran moral yang bisa gue ambil dari kejadian ini:

1. jangan lupa baca doa bepergian dan berkendara sebelum kita pergi kemanapun. WAJIB! fyi, pas gue tanya milla, dia ternyata emang lupa belom baca doa.

2. selalu pakai helm (in case, nanti kepala lo terbentur atau apalah. seperti yang gue alamin)

3. untuk pengendara yang belom punya sim dan stnk, mending gak usah pergi deh kalau jalanan lagi bahaya banget.

4. khusus untuk cewek, kalo terpaksa pergi pas jalanan lagi bahaya banget, dianjurkan untuk memakai kerudung. trust me, kita jadi lebih dihargai.

7 komentar:

chiputrix mengatakan...

iya jar gw kalo pergi ga bareng nyokap (naik kendaraan umum) juga pake jilbab dan merasa lebih aman jadi ga banyak yang iseng hehe

amalia mengatakan...

kalo gw nonton bola pake jilbab,apakah gw bisa terhindar dari kerusuhan????
hahaha

myoenoesk mengatakan...

wow. beruntung sekali.

fajar mengatakan...

chiput: oke banget put :)
jak : kemungkinan besar bisa lo jak :p
kak yunus: terima kasih kak :)

Saif mengatakan...

Fajar! Nabil ya NF no 10! hahah! itu temen gw!


*gw bilangin aaaah

knapa aga liat NF No 11?
*(ade gw)

hahaha

fajar mengatakan...

saif: eh eh yang ngefans sama nf nomor 10 itu milla loh, bukan gue.. :P

haha, jangan gue yang dibilangin dong.. :)

etikush mengatakan...

http://etikush.blogspot.com/2009/11/gara-gara-kerudung.html