Senin, 09 Maret 2009

one day with SHEILA ON 7


di hari-H pensi aksi 32 summerdive kemarin, aku kebagian jobdesk jadi PJ/LO-nya Sheila On 7. mulai dari cari tahu, hubungan sama manager, ngurusin kontrak, negosiasi harga, dsb dst itu merupakan kerjaan utamaku di AKSI 32 ini.

dan sebenernya, kemarin itu bisa dibilang cukup PARAH. gimana nggak? harusnya Sheila On 7 itu udah manggung jam 4 sore, tapi bahkan jam 12 siang aku masih di sekolah untuk showcase, dan BELUM berangkat untuk ngejemput Sheila On 7, padahal hotel mereka ada di daerah Gondangdia. dikira dari Depok ke Jakarta PP itu deket?

sebenernya, di seksi acara, aku ditemani sama dendy, siwi, dan nadhila yang juga ngurusin SO7, tapi waktu hari H kebetulan nggak ada yang bisa jemput mereka, selain aku.

akhirnya aku minta tolong sama temenku, si bayu-alai, untuk nemenin pergi ngejemput SO7, dengan alasan: 1. aku gak tau jalan ke tempat tujuan 2. aku mau ada panitia lain yang nemenin, gila aja, aku gak siap mental kalo harus semobil sama semua personilnya SO7 (yaela, lebai deh fajar).

umumnya, di setiap pensi smansa, bintang tamu utamanya selalu sudah hadir di tempat sejak siang hari, padahal mereka baru tampil sebagai penutup di sore hari. tapi tahun ini, nggak dengan Sheila on 7.

karna terjebak traffic jam, aku-bayu dan mang dedi (sopirnya nadira), baru sampai di hotel tempat Sheila on 7 menginap jam setengah 3, butuh 2 setengah jam perjalanan dari waktu kita berangkat. padahal mereka harus sudah ada di atas panggung jam 4, disini aku udah mulai deg-degan.

aku dan bayu menunggu semua personil SO7 turun dari kamarnya di lobby hotel. sambil nunggu, kita berdiskusi, baiknya kita panggil mereka kak, mas, pak, atau om? karna mereka itu kand sebenernya udah bukan kakak-kakak lagi, udah pada berkeluarga semua –kecuali eros-, tapi masak kita harus panggil mereka pak? akhirnya, aku-bayu sepakat manggil mereka dengan sebutan mas aja, mereka toh orang jogja ini.

yang pertama kali dateng ke lobby itu eross, gitarisnya Sheila on 7, pas ngeliat dia, aku dan bayu sok-sok ngenalin diri. kita jabatan tangan sambil ngucapin nama masing-masing, tapi kocaknya, si eross juga bilang “saya eross,”. hahaha, gak perlu dia sebutin pun aku udah tau banget siapa dia.

brian dan adam dateng ke lobby sekitar 15 menit kemudian, waktu ngeliat mereka, sumpah aku gugup banget. aku belum pernah punya pengalaman jadi LO untuk orang-orang terkenal seperti mereka.

kita berangkat dari hotel sekitar jam 14:45, kita harus ke citos dulu sebelum berangkat ke smansa, soalnya duta lagi nunggu disana.

selama di mobil,
aku dan bayu banyak berdiam diri, kita ngobrol juga sih sama SO7, tapi gak banyak. abis bingung sih mau ngobrol apa. aku sendiri sebenernya bukan fans SO7, aku suka-suka aja lagu mereka, tapi gak ngefans. aku gak tau mereka udah ngeluarin berapa album, aku gak pernah ngikutin gosip-gosip tentang kehidupan pribadi mereka. tau-tau aja gitu mereka udah duduk di belakangku, dalam satu mobil.

dan menurutku,
mereka itu kocak banget dan masih jawa banget. sepanjang perjalanan, mereka kalo ngobrol pake bahasa jawa gitu, masih ber-aku-kamu pula. karna aku kebetulan juga orang jogja tulen, aku mengerti isi pembicaraan mereka.

sesampainya di citos,
duta udah nungguin kita di lobby, sendirian dan udah cukup lama. aku jadi heran sendiri, kenapa si duta bebas berkeliaran di citos sendirian? dan kenapa gak ada satu orang yang menyadari kalau dia itu ‘duta Sheila on 7’, dan mungkin minta tanda tangan atau foto bareng gitu?

setelah ada duta di mobil,
suasana jadi makin kocak. abis dia lucu banget sih. kesusahan gitu waktu mau nutup mobil. mobilnya nadira yang kita pake buat ngejemput mereka itu emang canggih banget deh, aku lupa merk-nya apa, tapi kalau mau buka atau tutup pintu bisa disetel secara otomatis dan langsung kebuka/ketutup sendiri, gak perlu ditarik-tarik gitu. lucu banget, si duta aja minta maaf sama aku karna dia merasa dirinya norak. hahaha.

sepanjang perjalanan ke smansa,
duta cerita kalau dia sebenernya ada acara jam setengah 7, dia mau nonton java jazz yang ada Jason Mraz bareng istri dan anaknya. padahal acara di smansa aja baru bakal selesai kira-kira jam 6, jadi duta berencana mau naik ojek aja dari smansa biar bisa sampai secepetnya ke Jakarta. fyi, waktu itu jalanan di Jakarta lagi macet total dan padat merayap karna lagi ujan deres. masalahnya, tiket istri dan anaknya dia yang pegang, kasiand donk istri-anaknya gak bisa masuk kalau duta belum dateng. duta juga bilang, ini bukan pengalaman pertamanya naik ojek di Jakarta.

ada lagi si adam yang cerita, dia pernah dilarang nonton konser sama ibunya di Jakarta. ibunya menganggap Jakarta itu terlalu jauh dan berbahaya, jadilah adam sedih banget bahkan katanya sampe mau nangis. hahaha.

kayaknya Sheila on 7 lagi suka sama Jason Mraz deh, sepanjang perjalanan mereka minta aku buat nyetel CD-nya yang kebetulan ada di mobil, banyak banget hal lucu yang diomongin. tapi dalam perjalanan ke smansa ini, situasinya agak-agak menegangkan gitu.

jalanan macet total, dimana-dimana mobil kita cuma bisa jalan merayap. hujan deres banget pula, bahkan di beberapa tempat, kita terjebak banjir. jam 4 sore kita bahkan baru sampai di tanjung barat, padahal seharusnya di rundown acara SO7 sudah tampil. Aku deg-deg-an banget, di jalan aku cuma bisa pasrah, karna pada saat itu, aku yang membawa kunci terakhir yang bisa bikin pensi aksi sukses: Sheila on 7.

dan sepertinya yang gugup bukan cuma aku doang,
sepanjang perjalanan, hape-ku gak pernah berhenti berbunyi, bahkan gak jarang aku harus terima telpon di 2 line telepon. belum pernah aku merasa begitu penting sepenting saat itu, semua orang secara berkala pasti meneleponku untuk mengecek SO7, keberadaan terakhirku dan memberikan instruksi. mulai dari bu eka, pak supy, pihak kepolisian, cimoy, ganjar, fiqi, husnul, agus, adlian, cahaya, nadhila, arief-china, fatma, ditha, dll. bahkan hape-nya dien yang secara biadab hari itu aku pinjem untuk alasan kelancaran (pinjem pulsa), juga ikut gak berhenti berbunyi untuk menghubungiku.

rupanya di skolah lagi hujan deres, acara sempat di pause untuk beberapa waktu, dan Sheila on 7 diharapkan banget cepet dateng untuk segera menutup acara itu dengan sukses. sementara di mobil, stresku makin memuncak, aku juga pengen kali segera sampai ke smansa, tapi dengan kondisi macet total begitu, aku bisa apa? semua orang juga gak henti-hentinya meneleponku. haduuuh…

dan rupanya masalah gak cuma itu aja,
ada Sheila Gank (sebutan untuk fans-fansnya Sheila) yang nelepon Duta, katanya mereka gak dibolehin masuk sama panitia karna tiket udah sold out, padahal katanya mereka udah mesen. sama mas duta, aku diminta langsung ngomong sebagai perwakilan panitia ke mereka untuk meng-clearkan masalah. ya ampun, aku bahkan gak tau apa-apa!

aku yang notabene tergolong cewek lumayan sabar di mobil itu berubah menjadi cewek galak. kadang-kadang kalau ada yang nelepon mulu, aku jawab dengan ketus, haha..maaf yaa..

akhirnya, setelah melewati perjalanan yang cukup menegangkan namun dibumbui kekocakan-kekocakan mereka, kita sampai dengan selamat di smansa jam 16.20, memang telat 20 menit dari jadwal, tapi nggak mengapa karna emang pelaksanaan acara hari itu ngaret.

di smansa, aku yang jadi LO-nya Sheila On 7 jadi ikutan diperlakukan istimewa oleh temen-temen, karna kemanapun mereka melangkah aku pasti yang jadi penunjuk arahnya, jadi kemanapun kami pergi kami selalu dikawal dan dibuat pagar manusia sama panitia seksi perlap dan K4, hahaha…

saat yang ditunggu semua pengunjung pensi pun tiba,
jam 17:15, Sheila On 7 naik ke atas panggung, semua penonton berteriak histeris penuh kesenangan. sementara aku yang ada di backstage cuma bisa nahan air mata bahagia, agak lebai emang, tapi aku seneng banget, akhirnya semua kerja kerasku untuk bisa menampilkan Sheila on 7 sejak 2 bulan yang lalu terbayar dengan kebahagiaan banyak orang. bahkan aku bisa liat banyak guru yang selama ini pesimis sama Sheila On 7 juga ikut senyum-senyum seneng.

Sheila On 7 berhasil tampil dengan sukses, memukau, lucu, dan oke banget deh pokoknya. nggak ada satupun penonton yang kecewa dibuatnya. mereka emang bener-bener keren banget, interaktif lagi sama penonton.

tapi disini aku sempet merasa sedih banget, dari 10 lagu yang mereka nyanyiin, aku yang LO-nya justru cuma bisa nonton mereka di 3 lagu. karna waktu mereka tampil, aku harus ngurusin banyak hal tentang mereka. mobil yang harus langsung siap begitu lagu terakhir selesai, izin pamit ke guru-guru biar gak di cap gak sopan, ngurusin konsum dsb, untung ada si bayu-alai yang untuk seharian itu ngebantuin aku banget.

begitu lagu terakhir selesai,
Sheila On 7 langsung pamit pulang, kita bergegas menuju mobil dan aku-bayu-mang dedi harus nganterin mereka kembali lagi ke hotel. semua panitia, guru, bahkan polisi melepas kepergian kami. dalam perjalanan pulang ini mas duta gak ikutan, dia duluan naik ojek karena harus secepetnya berada di Java Jazz Festival.

dalam perjalanan kembali ke hotel,
situasinya tenang banget,beda banget sama perjalanan ke smansa tadi sore. selain karena gak ada mas duta yang paling kocak, kita semua udah pada capek dan ngantuk, jadi kebanyakan diemnya.

tapi mereka tetep gila banget sih,
eross-adam-brian, mereka nyanyi lagu barat gitu (aku gak tau judulnya apa). pertama si eross yang nyanyi sambil tereak-tereak gitu, eh gak lama si brian ikutan, eh trus adam ikutan juga, sambil tereak-tereak. aku yang duduk di kursi penumpang depan cuma bisa geleng-geleng kepala aja, udah pada gila semua tuh mereka. di sisi lain, aku takut, karna tingkah mereka yang seperti itu, jangan-jangan cuma aku yang notabene cuma satu-satunya perempuan di mobil itu yang masih waras.

sepanjang perjalanan pulang,
lagi-lagi kami terjebak kemacetan luar biasa, dan karna gak tau mau nyetel CD apa lagi, kita dengerin aja 97.80 GEN FM. waktu lagu Dewi-Dewi diputer, mereka ngebahas nama album Dewi-Dewi, waktu lagu Cinta Laura dipuer, si adam ikutan nyanyi dan beneran, itu lucu banget. hahaha,

mas brian cuma ikutan mobil itu sampai halte deket PIM, dia mau nonton sama temen-temennya. disini aku kaget lagi, ternyata Sheila On 7 itu bener-bener band yang sederhana, down to earth, dan istimewanya, mereka gak sok artis gitu. mereka gak perlu pengawalan ketat, fasilitas super, dsb. salut deh :)

akhirnya,
kita sampai di hotel jam 21:15 malam. perjalanan aku hari itu bersama Sheila On 7 mau gak mau harus berakhir, setelah bercakap-cakap terima kasih dan minta maaf, saling mengucapkan semoga sukses, dsb mereka masuk ke hotel dan aku pun harus pulang lagi ke depok.

hari itu,
sabtu, 7 maret 2009, pasti bakal jadi hari yang sulit banget buat aku lupain. aku gak tahu, kenapa Allah menakdirkan aku untuk mendapatkan pengalaman ini? kenapa bukan orang lain yang lebih fanatik sama Sheila On 7? kenapa bukan banyak teman-temanku yang katanya ngiri banget sama aku? Alhamdulillah ya Allah..

aku juga sedikit menyesal, memang aku berhasil memperlakukan mereka dengan baik, tapi aku gagal jadi LO yang so sweet, aku jarang ngajak ngobrol mereka duluan, aku bahkan cuma sekali minta foto bareng, dan aku gak bilang kalo penampilan mereka oke, memukau, atau apalah. aku cuma berkali-kali bilang, terima kasih ya mas sudah mau tampil di smansa. ih, apa sih..?

di sisi lain,
hari itu aku udah menghabiskan waktu 10 jam sama mang dedi dan bayu alai, pas perjalanan pulang lagi ke depok. aku baru tau setelah bayu cerita, katanya dia sedih hari itu dia gak ketemu pacarnya sama sekali. bagus banget ya jar, seharian itu lo udah ngerepotin bayu banget, bikin bayu juga ikut kehilangan setengah bagian dari acara pensi, ikutan pulang malem gara-gara nganterin Sheila On 7, minjem duitnya 50ribu buat beli bensin, dan bahkan menculik bayu seharian tanpa minta ijin sama pacarnya? parah banget sih jar.. aku bener-bener minta maaf banget sama bayu. tapi anehnya, kata temen-temen yang laen, bayu bukannya rugi, tapi malah beruntung udah kuajak nemenin aku hari itu.

sampai di depok udah jam setengah 11 malem, untungnya ayahku dengan sangat baik hatinya mau menjemput, dan bukannya malah marah-marah anak gadis terkecilnya baru pulang begitu larut malem.

AKU BENER-BENER AKAN KANGEN BANGET SAMA SHEILA ON 7.

aku menyadari pengalamanku hari itu akan cuma terjadi sekali seumur hidup, dan gak semua orang bisa ngalamin, kalau toh seandainya suatu hari nanti aku bisa ketemu sama Sheila On 7. gak bakal pernah aku bisa semobil sama mereka lagi, ngobrol-ngobrol sama mereka lagi, jabatan tangan sama mereka lagi, dengerin lagu bareng mereka lagi, dll.

mungkin bagi sebagian pembaca, postinganku kali ini agak-agak gak penting dan lebai. tapi, aku nulis pengalamanku ini karna aku gak akan mau ngelupainnya.

sukses yaa buat Sheila On 7 :)

10 komentar:

nugros mengatakan...

wow bruntung bgt lo jar..
coba gw ada di posisi lo..

oiya, bukannya mraz udh main di java jazz hari jumat?? si duta nonton apa yaa brarti??

btw, thanks yaa udh ngerusak hari sabtu nya alai.. :)

fajar mengatakan...

emang lo suka ama SO7 rip?

iyaaa..kasian tuh mas duta-nya, dia akhirnya gak jadi nonton jason mraz gitu, padahal udah dibela-belain naik ojek dari smansa..haha

terima kasih kembali :D

chiputrix mengatakan...

ih arief nggak lagi jason mraz tampil 3hari itu kata temen gw yang nonton..

fajar asik ya...

Saif mengatakan...

hahaha, Pasti repot banget jadi panitia. n setelah selesai pasti Legaaaa bgt!


o iya, gw td mau nanya apa y k lw?

fajar mengatakan...

chiput: iya ciput, alhamdulillah dikasi pengalaman ini, hehhe.. :D

saip: mo nanya apa ip?

Sonny mengatakan...

LO singkatannya apa sih?

Sonny mengatakan...

GEN FM mah bkn 97,8 tapi 98,7!
Hahaha

The Thorpe mengatakan...

slamet ya fajar AKSi-nya sukses..!!:)

fajar mengatakan...

sonny: LO itu liaison officer, kayak panitia yang bertugas mengarahkan, menghubungkan, membantu,dan yang ngebantuin teknisnya gitu deh. pokoknya dia yang bertanggung jawab sm tuh bintang tamu.

HAA..? emang iya ya 98.7? aduh malu deh gue, hahaha..pokoknya waktu itu gue dengerin gen fm deh :p gue kand gak pernah dengerin radio son..

kak satrio: makasi kak :)

pokemon-leaf-green-x mengatakan...

SHEILA GANK...............